Partisipasi dan Peran Masyarakat adalah Nyawa Proses Pengawasan Pemilu - REDAKSI BARU amp-fx-flying-carpet

Partisipasi dan Peran Masyarakat adalah Nyawa Proses Pengawasan Pemilu

Kamis, 12 Agustus 2021 - 23:29 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gedung Bawaslu.

Gedung Bawaslu.

Advertisements

JJakarta – Partisipasi dan peran serta masyarakat adalah nyawa dalam proses pengawasan Pemilu.

“Dengan melibatkan banyak orang, potensi mencegah pelanggaran akan semakin maksimal,” kata Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI Mochammad Afifuddin di Jakarta, Kamis (12/8/2021).

Ia mengatakan suksesnya Pemilu tidak cukup hanya diukur dari besarnya partisipasi masyarakat menyalurkan hak suara. Lebih dari itu, peran serta publik dalam aspek pengawasan juga penting.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dengan demikian, sambung dia, nilai demokrasi akan terjaga dan Pemilu benar-benar menghasilkan sosok yang bisa dipertanggungjawabkan.

Di saat bersamaan Bawaslu tidak pernah berhenti bekerja sama dengan semua pihak, mulai dari mahasiswa, kementerian/lembaga pemerintah, tokoh adat, tokoh masyarakat, tokoh agama dan lain sebagainya.

BACA JUGA:  Panwascam Gowa Dilantik, Wabup Harap Pelanggaran Pemilu Bisa Ditekan

“Dalam konteks pengawasan, aktor-aktor yang sudah bekerja sama, kami harapkan menjadi mitra atau pengawas partisipatif dalam tahapan Pemilu atau Pilkada,” kata Afifuddin.

Dalam terminologi Pemilu, partisipasi dipahami secara sederhana yakni orang datang ke tempat pemungutan suara (TPS), lalu menggunakan hak pilih. Lebih dari itu, Bawaslu menginginkan partisipasi juga dimaknai mendorong masyarakat menyuarakan hal baik dan mencegah hal buruk.

Secara umum Bawaslu membuat banyak program untuk mendorong partisipasi publik dalam pengawasan Pemilu. Sebagai contoh pusat pendidikan dan pengawasan partisipatif.

Program tersebut terdiri dari empat klaster besar yaitu pendidikan dan sosialisasi, menarik partisipasi, inovasi untuk mendorong orang tertarik berpartisipasi, serta kaderisasi.

Sejak tiga tahun terakhir, Bawaslu menggelar Sekolah Kader Pengawas Partisipatif yang kemudian pemerintah menganggap sebagai inovasi dan menjadi prioritas nasional serta menarik anak-anak muda bergabung dalam kader pengawas partisipatif.

BACA JUGA:  Terpapar Covid, JOIN Bantaeng Ajak Warga Berdoa Kesembuhan Bupati Ilham Azikin

“Dalam sekolah kader, yang penting internalisasi nilai, muatan pengawasan, Pemilu dan demokrasi yang baik itu terpenuhi,” tutur Afifuddin.

Sementara itu, Direktur Politik Dalam Negeri Direktorat Jenderal Politik dan Pemerintahan Umum Kementerian Dalam Negeri Syarmadani mengatakan untuk menciptakan Pemilu yang lebih baik memerlukan proses dan waktu.

“Target kita dalam pembangunan politik antara lain angka-angka partisipasi. Tentu ini menjadi perhatian serius. Tidak hanya bagi pemerintah, tapi juga masyarakat,” ujar Syarmadani.

Partisipasi masyarakat dalam Pemilu sudah tergolong baik, apalagi bila dibandingkan dengan negara-negara lain.

Pada Pemilu 2019 tingkat partisipasi mencapai 81,93 persen atau 158.012.506 pemilih menggunakan haknya.

BACA JUGA:  Tanam Seribu Pohon dan Aksi Bersih cara DLH Bantaeng Peringati Hari Lingkungan Hidup

Bahkan, Pilkada 2020 yang digelar di masa pandemi COVID-19 partisipasi masyarakat mencapai 76,09 persen.

Senada dengan itu, Anggota KPU RI, I Dewa Kade Wiarsa Raka Sandi mengatakan pemerintah daerah bertanggung jawab mengembangkan demokrasi di daerah, khususnya meningkatkan partisipasi masyarakat menggunakan hak pilih.

Peran pemerintah diatur dalam Pasal 133 A Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati dan Wali kota.

Berdasarkan ketentuan tersebut, KPU berkoordinasi secara aktif dengan pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam rangka penyelenggaraan Pilkada.

“Tingkat partisipasi kita sudah cukup baik. Ke depan tentu selain menjaga aspek kuantitas, aspek kualitas menjadi penting,” ujar dia. [ant]

Editor :

Berita Terkait

Muhammadiyah Beri Sinyal Dukungan? Ingin Paketkan Ilham Azikin-Kanita Kahfi
Pria Ditikam saat Tegur Pelaku Geber-geber Motor
Potensial! Warga Bantaeng Minta Jabal – Ismail Maju di Pilkada Bantaeng
Pj. Bupati Bantaeng Sholat ied Bersama Masyarakat
Di Tiga Lokasi, Pj. Bupati Bantaeng Pantau Pos PAM OPS Ketupat
Dukung Aksesibilitas Arus Mudik Lancar, PUPR Bantaeng Lakukan Langkah Ini
Jelang Hari Raya Idul Fitri 1445 H, Pj. Bupati Bantaeng Pantau Pos PAM OPS Ketupat
Huadi Group Fasilitasi Hadiah Lomba Festival Ramadhan di Desa Borongloe
Tag :

Berita Terkait

Senin, 29 Januari 2024 - 17:46 WIB

Tayang di Bioskop Film Botting, Based on True Story, Jangan Nonton Sendiri!

Minggu, 28 Januari 2024 - 21:42 WIB

StandupIndo Bantaeng Bahas Politik, Aksi Komika Awal “Begitu” Dapat Jempol Penonton

Senin, 22 Januari 2024 - 09:34 WIB

TPP Tak Dibayar, ASN Bantaeng Ini Nekat jadi Komika

Minggu, 21 Januari 2024 - 10:02 WIB

Komika Bantaeng Kocok Perut Pengunjung Kafe Up Circle, Ada Caleg Kena Roasting

Sabtu, 20 Januari 2024 - 14:21 WIB

Ultah Putri Dakka, Dapat Hadiah Senilai Miliaran Rupiah dari Suami

Minggu, 22 Oktober 2023 - 17:52 WIB

Penyebar Video Porno Rebecca Klopper Ditangkap Polisi

Kamis, 31 Agustus 2023 - 15:51 WIB

One Piece Live Action Tayang 8 Episode di Netflix, Ini Sinopsisnya!

Sabtu, 19 Agustus 2023 - 06:14 WIB

K-Popers, Catat Tanggalnya! Hyoyeon SNSD Umumkan Rencana Perilisan Lagu Baru

Berita Terbaru

Korban penikaman oleh pelaku geber-geber motor masih dalam perawatan intensif.

Headline News

Pria Ditikam saat Tegur Pelaku Geber-geber Motor

Rabu, 17 Apr 2024 - 13:30 WIB

Neo's Daily

Pj. Bupati Bantaeng Sholat ied Bersama Masyarakat

Rabu, 10 Apr 2024 - 15:07 WIB

Neo's Daily

Di Tiga Lokasi, Pj. Bupati Bantaeng Pantau Pos PAM OPS Ketupat

Selasa, 9 Apr 2024 - 23:16 WIB